Fitur Baru Di WordPress

Tadi saat mau bikin tulisan, mendadak menemukan fitur baru, namanya Story Post.

Semacam stories seperti di Instagram, Twitter dan Whatsapp.

Kalau baca keterangannya, story postnya nggak bakal hilang. Wah, menarik!

Tampilannya yaaa, seperti stories pada umumnya.

Akhirnya nyoba dong, kalian bisa lihat di postinganku sebelumnya. Yang judulnya di Halaman Rumahku.

Ya karena itu lagi percobaan dan penasaran pengen tahu, jadi saya nyomot salah satu video saya dari tiktok buat ngetes durasinya.

Kesimpulannya sih saya masih belum tahu, stories ini akan berguna bagi saya ga untuk di blog. Saya masih meraba-raba dalam kegelapan a.k.a masih blank.

Asal Muasal Kenapa Aku Males Ngetik

Bentar, mo curhat dulu.

Kadang-kadang tuh ya, aku tuh punya cerita seru untuk diceritakan ke temen-temen deket di grup WA.

Saat awal chat ngasih tau kalo mau cerita, mereka sok-sok’an antusias, “ya udah, ayo ceritaaa.”

Lalu, semangat 45 dong. Ngetik panjang lebar, gibah setajam mulut netizen disertai bumbu-bumbu gosip yang fantastis.

Udah capek-capek ngetik gitu, eh, tiba-tiba pada ngilang. Krikk.. krikk.. krikk.. Mendadak sunyi.

Kadang juga responnya cuma : oh, oh ya?, lawas ah. Atau bales dengan stiker dan emoticon.

Heeeeyy, kalian!

Tahu ga sih, ngetik qwerty satu jari itu melelahkan lho. Belum lagi merangkai kata-kata menjadi kalimat bombastis. Butuh usaha tau ga sih.

Dan masih ga merasa berdosa, mereka bilangnya : ya udah, kalo males ngetik pk voice note.

Pfffft.

Plis deh, masalahnya bukan di males ngetiknya. Masalahnya kalian tuh ga antusias untuk tahu ceritaku.

Papan Tulis

Haiiiii! Jadi udah 2 minggu nih ga nulis blog karena : terlalu banyak yang mau kuceritakan. Jadi bingung, mau dari mana dulu ya.

Oh ya, akhirnya aku punya papan tulis.

Dari dulu pengen punya yang ukuran A4, cuma ga pernah nemu yang modelnya bagus. Tau sendiri dong kalo papan tulis itu kan biasanya modelnya seperti mainan anak-anak.

Sampai akhirnya kutemukan ini :

Bentuknya sekilas mirip tablet, ga jayus seperti papan tulis anak-anak.

Stylusnya juga enak, rasanya tuh kayak nulis di kertas, bukan di permukaan kaca. Aduh, gimana ya mendeskripsikannya? Rasain sendiri deh.

Stylusnya ini bisa nempel di papannya.
Ada magnetnya gitu, jadi ga akan hilang.

Aku tiap hari pake ini untuk nulis apa aja. Apapun yang sungguh tidak penting.

Daftar belanja di pak sayur, to do list, corat-coret ga jelas, bikin sketsa ini itu. Ya intinya aku cinta bingits sama papan tulis ini.

Pernah juga kubawa nongkrong di kedai kopi terdekat dari rumah. Karena desainnya bagus jadi keliatan keren aja, serasa pake tablet, padahal kagak. #norak

Yang seru tuh kalo lagi belanja di pak sayur sambil bawa papan tulis ini. Mungkin ibu-ibu tetangga dengan tatapan mata zoom in zoom out, pada mbatin, “norak, belanja aja ribet bawa tablet.” Wkwkwk.

Duh, pokoknya hari-hariku terasa indah sejak punya papan tulis. *biarin, lebay*

*semua gambar nyomot dari google : xiaomi mijia LCD blackboard

Ga Tau Apa Judulnya

Hai, minggu lalu saya absen nulis karena yaaa lagi sok sibuk aja sih.

Kalo temen-temen rajin baca blog ini pasti tahu bahwa di awal tahun ini lagi saya semangat banget untuk nyobain Youtube.

Sekilas info nih ya, kalau kalian like dan subscribe itu si pembuat video nggak akan tahu nama-nama yang ngelike dan subscribe. Mending kalo mau ninggalin jejak, nulis komentar aja.

Oke, balik ke topik lagi.

Jadi guys, walaupun saya anak tiktok dan bikin video di tiktok tuh menyenangkan banget karena simpel, youtube menawarkan durasi yang lebih panjang.

Jadi kegiatan berinternet ria saya tuh jadi lebih menantang. Begitu saya nyemplung dengan segala keterbatasan alat, rasanya saya tuh dapet banyak siraman ide.

Oh harusnya gini.

Oh mustinya gitu.

Dan tentu saja blog ini nggak akan saya lupakan walau punya keasikan baru.

Hal yg bikin saya termotivasi nulis blog tuh ya karena kalian dong ah. #pret

Kita kan sering tukar pendapat dan ide lewat kolom komentar, saling menyemangati untuk terus nulis walaupun tulisan saya super retjeh.

Blog saya sebetulnya ga banyak followernya. Itu-itu aja. Tapi justru karena sedikit itu, saya merasa lebih deket sama yang baca blog. Jadi berasa punya konco plek deh, walau kita nggak pernah ketemuan.

Mungkin kalo followernya ribuan dan komentar banyak, nggak akan ada yang spesial lagi dari pertemanan kita ini.

Iya apa iyaaa?