Deco Kit BTS

Beberapa waktu yang lalu teman saya memamerkan jurnalnya yang isinya pemujaan dia terhadap BTS, boyband asal korea.

“Buset, kayak anak SMA aja bikin kliping idola.”
“Biarin.”

Lalu dia menjelaskan, bahwa BTS mengeluarkan bahan-bahan journaling untuk pecinta BTS.

Saya ga mudeng. Lalu ditunjukkan gambar produknya ke saya. Kayak gini nih :

Jadi isi box ini printilan yang menurut saya, sumpeh kaga penting dan unfaedah. Tapi setelah saya hayati dengan seksama, ih lucu juga ya.

Jadi di dalam box itu udah disedikan notebook dengan segala perlengkapan journaling serba BTS, kayak postcard, stiker, foto, sampe watshi tape alias isolasi.

Bayangin washi tapenya aja motifnya BTS. Pinter banget emang manajemennya BTS ini bikin gimmick-gimmick untuk menguras dompet remaja (dan emak-emak).

Ketika saya intip harganya di market place sekitar 350.000. Wah, sama kayak biaya listrik saya sebulan tuh. Tapi kalo buat pecinta BTS, kayaknya kudu punya deh.

Cuma kalo semua disediakan bahannya, kayaknya kurang seru ya. Aku inget waktu masih langganan koran dan majalah dulu, suka banget bikin kliping. Rasanya hepi banget kalo pas nemu artikel yang saya cari.

Saya bukan penggemar BTS, tapi lihat gini, terus terang saya iri banget dan berharap banget musisi kesukaan saya bikin gimmick begini.

John Mayer, bikin gih.

Dibalik C.H.R.I.S.Y.E

Sudah puluhan kali saya mendengar lagu C.H.R.I.S.Y.E. yang dibawakan Diskoria, Laleilmanino, dan Eva Celia. Cuma baru nyadar kemarin kenapa dikasih judul C.H.R.I.S.Y.E.

Oke, mungkin penemuan saya ini udah basi, tapi saya baru tahu nih. Maklum manusia gua, jarang update hal-hal ginian. Jadi ga papa, tulis aja disini, lumayan buat bahan postingan.

Saya tahu lagu ini saat tanpa sengaja mendengar dari algoritmanya Youtube. Mungkin sebelumnya karena saya dengerin albumnya Chrisye. Berhubung nyimaknya sembari kerja, saya nggak terlalu peduli lirik dan mencari tahu lebih lanjut tentang lagu ini.

Ya begitulah, saya dengerin lagu ini lumayan sering karena suka iramanya. Sampai kemarin, saya menyadari kok sayup-sayup denger kalimat “…serasa Galih dan Ratna.”

Setelah itu sepintas denger “… Lalu ku yakin badai pasti berlalu. Lilin-lilin kecil pun merayu.”

Eh, lho. Bentar, bentar. Itu kan judul lagunya Chrisye. Saya mulai curiga dan akhirnya kepo untuk mencari tahu liriknya. Setelah googling dan mulai membaca liriknya, baru nyadar kalo lirik lagu ini merupakan kumpulan judul-judul lagu yang pernah dibawakan Chrisye.

Nih, saya tunjukkin liriknya, yang di-bold itu setelah saya amati ternyata judul lagu-lagu Chrisye.

Andai aku bisa
Menjadi seperti yang kau minta
Ku jadi juwita
Kala cinta menggoda

Tak peduli jika
Surga dan neraka tak pernah ada
Yang penting kau ada
Meski tanpa panah asmara

Mengapa sabda alam belum jua satukan kisah?
Kita bersama

Cintaku bertepuk
Harap yang tak ada
Rintihan nada asmara
Ingin ku kembali ke masa remaja
Serasa Galih dan Ratna
Yang kumau kau untukku, meskipun kau tak rindu
Engkau aku suka

Aku ingin cinta
Tebar semerbak percik pesona
Wahai angin malam
Bantu aku merepih alam

Meskipun kidung ini terlalu
Ku yakin badai pasti berlalu
Lilin-lilin kecil pun merayu
Pijar hatimu

Ternyata cinta di hadapan hatimu
Hanya kesenian lain

Menarik ya! Kok terpikir sih bikin ginian. Saya surprise banget lho. Dan lucunya lagi coba perhatiin bait yang ini :

C-intaku bertepuk
H-arap yang tak ada
R-intihan nada asmara
I-ngin ku kembali ke masa remaja
S-erasa Galih dan Ratna
Y-ang kumau kau untukku, meskipun kau tak rindu
E-ngkau aku suka

Huruf kapital kalau dibaca menurun, bacanya CHRISYE. Seru kan?

Ya begitulah penemuan receh saya hari ini. Sementara itu dulu, saya belum nemu lagi hal-hal yang tersembunyi di balik lirik lagu ini.

Setidaknya lagu ini bisa jadi pengantar untuk generasi muda yang belum pernah dengar lagu-lagunya Chrisye dan mulai pengen tahu lagunya berdasarkan judul lirik lagu tersebut.

Coba deh dengerin liriknya :

Jerry Seinfeld Saat Muda

Tadinya saya pikir serial Friends tuh sitcom terbaik yang pernah saya tonton, ternyata pemikiran saya berubah setelah nonton Seinfeld di Netflix.

Namanya juga sitcom ya, ceritanya biasanya seputar kehidupan sehari-hari. Jerry Seinfeld, komedian kondang ini memerankan dirinya sendiri.

Disetiap episodenya, adegan awalnya selalu dibuka dengan Jerry yang sedang naik panggung membawakan stand up comedy. Dari situlah bergulir kisah lucu sehari-hari tentang dia dan 3 orang kawannya.

Jerry seorang komedian yang tinggal sendiri di sebuah apartemen di NYC, tetangga depannya si Kramer, sering main ke apartemennya Jerry sembari ngubek-ngubek isi kulkasnya Jerry, nyari-nyari camilan.

Kramer ini ah, udahlah. Penuh kejutan, dia tuh kharismanya aneh. Manusia unik hahaha. Pria dengan profesi ga jelas tapi selalu beruntung dan ada aja rezekinya. Idenya banyak, kadang jenius walau banyak konyolnya.

Selain Kramer, sahabat baiknya Jerry yang bernama George kadang mampir ke tempat Jerry. Hobinya curhat tentang kehidupan, seakan-akan dia manusia paling menderita di muka bumi. Pria drama deh pokoknya.

Dan sebagai pemanis, ada Elaine. Mantannya Jerry yang kemudian jadi sahabat. Walau dia satu-satunya wanita di sitcom ini, sayangnya 3 pria ini sama sekali tidak tertarik dengannya, begitu juga Elaine, dia mah ogah banget sama 3 pria antik-antik itu. Lagian pacarnya Elaine biasanya ganteng-ganteng dan tampak mapan jaya.

Jadi asik gitu nontonnya. Murni persahabatan tanpa bumbu-bumbu cinta. Bener-bener kisah 4 sekawan yang punya kehidupan beda-beda dan kadang ngumpul bareng, ngalor-ngidul ngomongin macem-macem.

Di season 1 & 2 saya tertatih-tatih nonton ini. Kayak mo ninggalin tapi ga rela. Sampai suatu hari sampailah di season 3.

Saya saranin kalo mau nonton, langsung ke season 3 aja.

Saya merasa banyak perubahan dari season sebelumnya. Terasa banget perbedaannya. Di season 3 ep. 1 saya mulai terkesima, “Astaga, ini dia nih model tontonan yang aku idam-idamkan.” Berlanjut ke ep. 2, 3, dst. Seinfeld makin bagus.

Ceritanya sederhana, tapi kejutannya ada aja. Guyonannya cerdas dan tiap nonton aku mikir, “eh, gila, kok kepikiran nulis skenario kayak gini ya?”. Mungkin itu salah satu faktor mengapa serial ini bisa bertahan lama dari 1989 sampai 1998 dengan 172 episode. Bahkan di tahun 2022 pun guyonannya ga terasa basi.

Menariknya dari 4 sekawan itu kalo disuruh milih mana yang favorit, dengan bingung saya jawab, nggak tau. Semuanya sejajar, ga ada karakter yang menonjol, porsinya sama rata. Kalo di serial Friend, saya masih bisa milih karakter yang saya suka, kalo di Seinfeld, mon maap susah milihnya. Semua favorit.

Kalo kalian udah nonton, pasti juga bakal bingung jawab kalo ditanya karakter favorit dari serial ini. Ga percaya? Nonton ajaa.

Tarot Untuk Menulis

Hai, ga kerasa udah 2022 aja. Udah lama juga ga nulis blog, ngecek postingan terakhir aku nulis bulan September.

Btw, mo cerita nih. Jadi selama ini aku suka ngumpulin tarot deck. Itu lho, kartu tarot yang buat ngeramal gitu.

Awalnya dulu karena suka sama ilustrasinya yang lucu-lucu. Hey, tarot tuh ga semua gothic-gothic. Banyak juga yang cute dan menggemaskan.

Jadi kalo lagi sumpek dan butuh hiburan, aku kadang memandangi kartu-kartu imut yang lucu itu.

Lalu pada suatu hari, terbersit sebuah ide untuk mencari wangsit alias ide dari kartu-kartu itu. Mulailah aku mencoba mempraktekkan untuk diaryku.

Segala macam “how to” dan “gimana kalo” atau “enaknya ngapain”, udah sering aku pake.

Dan yang menyenangkan adalah sering kali aku mendapatkan ide-ide menyenangkan dan tidak terduga. Menurut tarot reader di luar sana, kartu tarot memang bisa memancing intuisi kita.

Supaya teman-teman dapet gambaran lebih jelas, aku akan mengocok kartu-kartu imutku ini dan coba menulis sebuah tips dengan hasil menarik 3 buah kartu.

Aku akan nulis cepat berdasarkan insting awal saat lihat kartu.

Eng ing eng.

Gimana ya caranya supaya blogku ini rame?

Aku musti bisa memainkan postinganku ini dengan seimbang. Kadang isinya daging, kadang receh.

Ya udeh, fokus sama dua hal itu aja. Trus blogku juga kudu keren, kayak cewe di tarot ini (gimana tuh wkwk? Mbuh).

Rajin bersosialisasi. Blog walking kek. Silahturahmi gitu. Tinggalin jejak gitu, kasih komentar yang baik. Lha aku bales komentar aja males, gimana mau punya temen. Ckckck.

Cari temen-temen blog yang sehati dong. Yang bisa diajakin kopdar sama nongkrong bareng.

Judul blognya aja Cerita Nina. Ya, ceritain kek perjalanan hidupku yang panjang, dengan liku-liku drama yang melelahkan. *lebay*

Siapa tahu banyak yang terinspirasi.

***

Ya, kurang lebih begitulah contohnya. Seru ya. Jadi kayak ga ada alasan klasik lagi untuk bilang writer’s block.

Karena ya kan tinggal nggedabrus aja sambil lihat gambar.

Saat kalian lihat gambar tersebut, pasti punya sudut pandang yang lain tentang kartu itu. Udah pasti ideku ga sama dengan kalian. Kan gambar tarot emang punya sejuta makna.

Hmm, mungkin karena aku bukan anak indigo. Lihat setan aja ga pernah, apalagi melihat masa depan.

Aku pun bukan psikolog yang ngerti problem manusia secara teori. Lha wong, aku nyimak temen curhat aja ngantuk.

Dan yang terakhir karena aku ga sekepo orang-orang yang pengen tahu isi hati orang, masa depan atau kejadian ini itu.

Nah, daripada kepo tentang, “Apakah dia mencintaiku?” atau “Bencana apa yang melanda di tahun 2022?”. Mendingan cari ide, “Masak apa aku hari ini?”

Gitu lho. Kan kalo gitu jelas gak musyrik. Ide kan bisa kita dijalankan atau juga di skip.

Biarlah, tarot reader lainnya meramal masa depan dan memecahkan problem orang lain. Mereka berbakat dan memang punya ilmu yang mumpuni.

Kalo aku sih tydack. Boleh dong punya gaya sendiri, ga ngikut tarot reader lain.

Eh, ga cuma itu. Tumben aku awal tahun ini rajin. Jadi aku bikin blog baru gitu deh, khusus tentang tarot. Akhirnya punya blog dengan tema khusus. Yeay!

Ga puas sama itu, aku bikin akun tiktok lagi dong. Wkwkwk, kurang kerjaan emang. Ya kan ga pengen nulis mulu, kadang pengen ngoceh juga sambil pamer kartu-kartu gemoyku.

Semoga postingan awal tahun ini bisa menginspirasi teman-teman. Ayo dong, kalian check out tarot gituuu di market place, biar aku ada temennya. *mencoba meracuni*

Farhampton [2]

Sepertinya ini yang pertama dan terakhir aku bahas parfum, karena sejujurnya aku buta sama hal yang satu ini.

Beberapa waktu yang lalu, aku beli parfum secara online tanpa mengendus dulu baunya atau minimal cari tahu dulu deh ini aromanya gimana. Istilahnya penggemar parfum, blind-buy.

Yayaya, kalian bisa baca postingan blogku sebelumnya tentang bagaimana keputusanku yang sentimentil membeli parfum HMNS Farhampton. Aku sarankan untuk baca tulisanku sebelumnya, biar nyambung.

Berhubung di kolom komentar ada yang nanya gimana reviewnya, ya udah aku review deh. Tentu saja reviewnya juga sentimentil, bukan ala fraghead yang menjelaskan dengan teori dan penciuman tajam, setajam silet.

Jadi aku beli ini karena ada kata ‘Farhampton’. Sebuah nama tempat fiktif yang diciptakan untuk serial How I Met Your Mother (HIMYM).

Saat tahu bahwa Farhampton ini tempat fiktif di antah berantah, terbersit dalam hati, “Wah, nemu juga alasan tempat pelarian baru selain Timbuktu.” Emang Timbuktu dimana sih? Itu lho yang ribuan kilometer dari Kota Bebek.

Eh, kok ngelantur ya. Mari kita mulai reviewnya.

Kesan pertama saat lihat kemasannya aku suka sama logo farhampton dengan payung kuning yang menggantikan huruf O.

Serial HIMYM ini memang identik dengan payung kuning milik wanita yang kelak jadi istrinya Ted Mosby.

Di bagian belakang box parfum ada sebuah paragraf yang mengingatkanku dengan salah satu adegan fenomenal, di momen Ted pertama kali kenalan sama wanita berpayung kuning.

Oke, saatnya membuka kotak kemasan dan mulai menyemprot. Kesan pertama yang kudapat adalah hmm, ini wangi pria.

Walau ini katanya parfum unisex yang bisa dipakai pria dan wanita, aku merasa ini jelas wangi pria. Bukan wangi pria alay, tapi juga bukan wangi pria tajir. Wangi pria tampan? Eeng, nggak juga.

Yang pasti kalau dibayang-bayangkan ini bukan parfumnya Marshall. Sebagai orang yang sok bijak, tampaknya ini bukan parfum yang cocok untuk dipakai dia. Sebagai lawyer, parfum ini juga kurang berwibawa untuknya.

Aroma ini juga bukan Barney banget. Bukan parfumnya fuckboy yang hobi gonta-ganti cewek. Parfum ini terlalu biasa untuk dipake playboy sepertinya. HMNS Farhampton ini parfum dengan aroma pria baik-baik.

Yang paling mendekati mungkin, yaaa, ini aroma pria yang biasa-biasa aja. Yang tampaknya pas dipake untuk pria single di awal 30 tahun ke atas dengan karir yang gitu-gitu aja.

Singkatnya ini bukan parfum pria mapan, ganteng, rapi, berbadan bagus. Yes, ini parfum yang cocok dipake Ted Mosby, pria baik-baik dengan spesifikasi yang biasa-biasa aja.

Kalo menurut HMNS aromanya adalah :
– Top notes : bergamot dan ripe fruit.
– Middle notes : lavender, orange blossom.
– Base notes : cedar, tonka bean, labdanum.

Mengingat parfum ini diciptakan ketiga founder HMNS untuk mengenang nostalgia nonton HIMYM saat jaman kuliah dulu, jadi ya makin menguatkan kesan bahwa ini parfum pria yang belum mapan jaya.

Tapi aku nggak nyesel beli ini. Beneran deh. Sumprit. Kalau baca postingan sebelumnya, keputusanku untuk membeli parfum ini mungkin terkesan konyol, absurd dan irasional.

Tapi ketika aku menyisihkan waktu untuk ‘membaca’ dan merenungkan semuanya, aku menemukan garis merah yang menjembatani satu kejadian dengan kejadian yang lain.

Eng ing eng.

Singkat kata, semesta mengiringku untuk memiliki parfum itu.

Entah dari mana datangnya hidayah itu, hanya karena saat nonton aku penasaran dengan kata Farhampton, akhirnya aku spontan klik ‘pause’ dan mulai bergerak untuk mencari tahu dimanakah Farhampton itu berada.

Hasilnya memang nihil, karena itu tempat fiktif. Tapi aku malah menemukan Farhampton yang lain. Seperti quote dalam serial HIMYM :

Kurang lebih begitulah kira-kira. Kalau katanya Carl Jung, namanya synchronicity. Kebetulan yang bukan kebetulan.

Synchronicity menurut Carl Jung adalah hukum alam yang ditunjukkan melalui serangkaian kebetulan yang memiliki pesan tersirat bagi yang mengalaminya.

Serangkaian kejadian yang disebut kebetulan yang bermakna bisa terjadi kapanpun. Saking pasnya, pada kondisi tertentu, aku bisa merasakan bahwa semua kejadian yang kebetulan itu adalah sebuah skenario yang mendorongku untuk memiliki parfum ini.

Oke, mungkin kalian pikir aku lebay dan mencari pembenaran. Ketahuilah, bahwa aku sudah lama sekali nggak beli parfum. Terakhir beli dengan niat dan perasaan itu tahun 2009. Udah lama banget ya. Setelah itu parfum yang kupunya hanyalah hadiah dan oleh-oleh dari teman dan kerabat.

Ya mungkin ini memang momen yang pas untuk punya parfum baru setelah sekian lama.

Saat ini aku nonton HIMYM udah di season 10, yang artinya ini season terakhir dan sebentar lagi tamat. Jadi aku nggak akan lihat Ted Mosby dkk lagi seperti malam-malam sebelumnya. Untungnya aku punya parfum ini, jadi besok-besok kalo kangen sama si Ted, tinggal semprot parfumnya aja. *mulai halu*.

Untuk HMNS, thank you so much udah repot-repot bikin parfum seri ini. Kayaknya parfum ini diciptakan untuk aku. *Ge-er amat, siape elu.*

Seperti kata Barney, aku yakin HMNS Farhampton ini suatu hari nanti akan jadi ‘LEGEN.. wait for it.. DARY’. Yes, legendary.